Operator Pengerjaan


Operator Pengerjaan biasa disebut juga assigment operator digunakan untuk memindahkan nilai dari suatu ungkapan/pengenal ke suatu pengenal. Operator Pengerjaan yang umum digunakan dalam Bahasa Pemrograman Komputer adalah Operator ‘=’. Sebagai Contoh Perintah Program Berikut:

Z = X + Y;

Artinya bahwa Operator Pengerjaan ‘=’ akan memberikan nilai hasil penjumlahan X + Y ke dalam Pengenal Z (Variabel). Di dalam Bahasa Pemrograman C dimungkinkan untuk menggunakan Operator Pengerjaan Jamak dalam 1 statement. Bentuk Operator Pengejaan Jamak adalah sebagai berikut:

Pengenal1 = Pengenal2 = …. = Ungkapan;

contoh:

A = B = C = 4;

arti dari contoh di atas bahwa nilai A, B, dan C akan diisi dengan nilai 4. Hal ini memungkinkan statement-statement dalam pemrograman dapat menjadi simple, daripada harus menulis kode seperti di bawah ini:

A = 4;

B = 4;

C = 4;

Beberapa Operator Pengerjaan yang ada di dalam Pemrograman Bahasa C adalah sebagai berikut:

Operator      Contoh                              Arti

=              A = B + C               Mengerjakan B + C Ke A
+=           A += 1                   A = A + 1
-=             A -= B                    A = A – B
*=            A *= B                    A = A * B
/=            A /= B                    A = A / B
%=           A %= B                  A = A % B

Oke, sekarang kita akan memperhatikan contoh berikut. Contoh berikut akan menggunakan Permisalan, yakni, Misal kita punya Variabel A=30 dan B=5. Berikut Contoh Ungkapan dan Hasil Pengerjaannya.

Statemen      Ekuivalen                Hasil
A += B        A = A+B             A = 30+5 = 35
A /= B*2     A = A/(B*2)        A = 30/(5*2) = 3
A *= B/5      A = A*(B/5)        A = 30*(5/5) = 30

Perhatikan Contoh di atas! Seperti di bahas Sebelumnya pada Pengantar Operator, bahwa, jenjang Operator Pengerjaan Lebih rendah dibandingkan dengan Operator Aritmatika, sehingga Ungkapan A *= B/5, bukan berarti A = A*B/5 yang ekuivalen dengan A = (A*B)/5, melainkan akan berarti A = A*(B/5) karena alasan jenjang dari operator tersebut.

Untuk Membuktikannya, mari kita ketikkan contoh Program Berikut:

/*
Nama Program : Pengerjaan.c
Fungsi : Menggunakan Operator Pengerjaan
Pada Bahasa C
*/
#include <stdio.h>

main(){
int A=30, B=5;

printf(“Nilai A = %d dan B = %d\n\n”,A,B);
printf(“Hasil dari A += B adalah %d\n”,A += B);
A = 30;
printf(“Hasil dari A /= B*2 adalah %d\n”,A /= B*2);
A = 30;
printf(“Hasil dari A *= B/5 adalah %d\n”,A *= B/5);
}

Kompile dan Jalankan, maka hasilnya akan tambak sebagai berikut:

Nilai A = 30 dan B = 5

Hasil dari A += B adalah 35
Hasil dari A /= B*2 adalah 3
Hasil dari A *= B/5 adalah 30

Screennya pada terminal Linux sebagai berikut:

Screen Pengerjaan

Oke, mungkin penjelasannya sampai di sini dulu yah, sampai ketemu lagi pada artikel selanjutnya….. Untuk Lebih Memahami materi ini, silahkan coba contoh yang lainnya, dengan memadukannya dengan Operasi-Operasi Aritmatika, tergantung Kreatifitas Sendiri🙂

Jangan Lupa Posting Komentarnya yah???😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s